Pertahan Bahasa lambang Cinta kepada Bangsa

133_2309
Anak teruna tiba di darat
Dari Makasar langsung ke Deli
Hidup di dunia biar beradat
Bahasa tidak dijual beli

Pengalaman saya bercampur gaul dalam dunia bantuan kemanusiaan tidak pernah menemukan saya pada mana-mana bahasa mutlak sebagai bahasa maju, yang kalau kita tidak menguasainya kita akan ketinggalan.  Ini adalah mitos dan khayalan golongan elitis yang terpesong dan terlencong dari halatuju bangsanya.  Hanyut dalam dunia maya yang tidak berpaksi.

Untuk bergerak dengan mudah di negara-negara bekas Soviet dan Komunis, keupayaan bertutur, membaca dan menulis dalam bahasa Russia adalah sangat membantu.  Bahasa yang sama dengan perubahan serba sedikit pada ejaan dan sebutan membolehkan anda berkomunikasi dengan etnik Serbia, Bosnia, Bulgaria, Croatia, Albania, Sanjak dan sekitarnya. Malah angkasawan Malaysia termasuk krew dan juruterbang pesawat tempur MiG juga perlu belajar bahasa Rusia untuk menguasai bidang masing-masing.

Manakala, bagi rantau dan negeri yang pernah duduk dibawah takluk kerajaan Ottoman, terutamanya tanah-tanah yang dikenali sebagai Turkistan, bahasa Turki merupakan bahasa Induk yang memperkaya bahasa tempatan seperti Uzbek, Kazakh, Kyrgyz, Turkmen dan sebagainya.  Bahasa ini kekal terpakai sehingga hari ini.

Dalam dunia Arab contohnya, selain bahasa Arab, hanya segelintir penduduk Arab bertutur dalam bahasa Inggeris, selebihnya menguasai bahasa Perancis dan Parsi. 

Dunia Melayu juga berada dalam keadaan yang sama, jiran terdekat Indonesia sebagai contoh, mereka berupaya memajukan industri aeronautikal tetapi tidak menggunakan teknologi dari Inggeris, tetapi dari German.  Dan kebanyakkan dari golongan terpelajar Indonesia bertutur dalam bahasa Belanda – bahasa dari bangsa yang menjajah mereka dahulu.  Jiran kita di utara, Siam, tidak fasih pun bertutur bahasa Inggeris – tetapi masih mampu menarik jutaan pelancong dan industri pertanian mereka lebih mantap – semuannya menggunakan bahasa Siam.

Jepun, negara yang pernah menjadi idola Malaysia, berapa peratus rakyatnya yang boleh bertutur dalam bahasa Inggeris?  Tidak banyak, tetapi ia tidak langsung menjadi sebab untuk mereka tidak maju.  Mereka terus mengungguli industri pemotoran, malah menguasai dunia digital dan elektronik dunia, semuannya tanpa perlu melutut menguasai bahasa Inggeris.

Negeri Cina, naga yang sedang bangkit dari tidurnya – tidak langsung mendewakan bahasa Inggeris, namun mereka sedang bangkit dan menjadi teguh bersandarkan pada kekuatan bahasa mereka sendiri.  Malah mereka juga setanding barat dalam menghasilkan teknologi angkasa lepas.

India, sebuah lagi kuasa nuklear dunia, mempertahankan bahasa mereka dalam semua aspek sekukuh mungkin.  Malah industri Bollywood terus maju tanpa perlu menyuntik bahasa Inggeris didalam filem-filemnya ataupun lagu-lagunya.

Malahan, di persidangan Bangsa-bangsa Bersatu sendiri – ada enam bahasa yang digunakan sebagai bahasa persidangan dunia itu – Arab, China, Sepanyol, Perancis, Russia dan Inggeris.  Bukanlah Inggeris sahaja yang mendominasi persidangan tersebut.

Saya tidak nafikan peri pentingnya menguasai bahasa lain dari bahasa Melayu, malah dapat menguasai bahasa asing adalah satu keistimewaan.  Ia tidak semestinya bahasa Inggeris.  Namun mengangkat darjat bahasa asing, apatah lagi bahasa penjajah, bahasa penjarah tanah air dan datuk nenek dahulu secara ta’sub, sehingga menafikan keupayaan dan kemampuan bahasa Melayu bahasa kebangsaan adalah sesuatu yang silap dan tolol sifatnya.

Pendapat yang mengatakan bahawa dunia Arab dalam era Renaissance maju kerana berjaya menterjemah dan mentafsir kitab-kitab latin kedalam bahasa Arab adalah benar, tetapi mereka yang menterjemah ini terlebih dahulu menguasai bahasa Arab dengan baik dan bahasa Latin tidaklah pula menjadi silibus wajib dizaman itu.

Bahasa Melayu adalah satu bahasa moden yang lengkap dan tersusun disamping mempunyai ciri-ciri berdirinya yang tersendiri dan unik.  Bahasa Melayu mampu menghuraikan istilah matematik, fizik, sains, biologi, teknologi dan segala macam bidang tanpa sebarang masalah. 

Mana boleh peribahasa-peribahasa yang sudah berkurun digunakan di Alam Melayu ini dapat dihasilkan jika bahasanya bahasa jumud, tepu dan beku?   Kalau kail panjang sejengkal lautan dalam jangan diduga,  Rezeki Secupak Tak akan jadi segantang,  Seperti Enau dalam belukar melepas pucuk masing-masing,  Melentur buluh biarlah dari rebungnya,  Sekilas ikan di air sudah ku tahu jantan betina, Carik-carik bulu ayam, bercantum juga akhirnya….  ini semua ada kaitan dengan Sains, Matematik, Biologi, Teknologi dan yang seerti dengannya.

Ingatlah pesanan Pendita Za’aba – Bahasa Jiwa Bangsa.

Shahrul Peshawar
Alor Setar
ppsmi

Leave a comment

Filed under Di Minda Saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s